Rabu, 24 Mei 2017

Paska UN: Pengalaman SBMPTN dan UTUL UGM

Oke jadi seperti banyak lulusan sma lainnya, gw juga memutuskan untuk lanjut ke perguruan tinggi supaya gampang jadi budak korporat. Karena cuma boleh milih PTN, ikutlah gw tes SBMPTN. Abis ujian nasional kan lumayan tuh masih ada 36 hari untuk persiapan SBMPTN, yowis gila-gilaan dah tuh di masa-masa itu.

Untuk persiapannya, gw ikut salah satu bimbingan belajar di daerah Tebet. Masuk jam 7, pulang jam 10. Lebih cepet daripada beberapa bimbel lain sih. True nature gw sebagai pemalas juga kagak berubah. Walau kadang gw ngambis belajar sampe dini hari, tapi gw lebih menikmati menghabiskan waktu dengan tidur sepuasnya (maklum udah ga sekolah). Makannya, postingan ini jangan kalian jadikan motivasi. Hidup lu malah tambah susah nantinya, hehe.

Untuk persiapan tes sendiri, gw merasa PM yang dikasih sekolah untuk persiapan UN cukup membantu sih. Terutama untuk mata uji fisika dan Bahasa Indonesia (damn, TO UN fisika gw sebelum UN cuma 30an, nilai UN fisika gw bisa 80an). Nilai TO SBMPTN gw meningkat cukup lumayan, dari awal 48% di permulaan intensif, dan sampai nembus angka 56%, walau di akhir jatuh ke 45% (gw bisa aja cari-cari alasan kenapa jatuh, tapi kan ga merubah fakta kalau nilai gw jatuh).

Oke skip ke hari-H SBMPTN. Karena lokasi lumayan jauh, gw berangkat jam setengah lima pagi, dan ga nyangka jam setengah enam udah di lokasi. Ngeliat orang di sekitar masih ada yang ngambis, gw mendingan baca-baca novel aja untuk nenangin diri.

Jam 7, bel mulai. Sayangnya bunyinya bukan kring kring kring. Oke skip, masuk ruangan, cek identitas, isi identitas di LJU, meditasi sebentar (sekitar 10 menit) sambil nunggu bel mulai. Sesi pertama saintek. Soalnya rada jancok cukup menantang. Fisikanya asik tapi gw kurang suka elektromagnetisme jadi fuck it. Biologinya juga cukup menarik. Matematika ipa ampas pol.

Selesai sesi 1, ada break sebelum sesi 2. Gw manfaatin untuk puas-puasin ke toilet sama makan roti bekal. Lumayan ngeganjel laper, soalnya kalau laper bisa tiba-tiba bego. Mulai sesi 2, TPA males bacanya jadi skip ke bahasa dulu. TKPAnya ternyata ga sesulit TKD. Bahasa Indonesia sama Bahasa Inggris (hampir) sapu bersih. Beres bahasa, lanjut garap matdas. Matdas lumayan (mudah) sih. At least yakin $\frac{2}{3}$-nya lah. Balik ke TPA, mode linear sweep mulai beraksi. Garap satu-satu soal dari awal sampai abis. Jancok soal pola-pola gambar bener-bener time waster.

Selesai SBMPTN, gw langsung cabut ke UGM Jakarta untuk verifikasi pendaftara UTUL UGM. Lumayan buat cadangan kalau SBMPTN ga tembus. Di web prosesnya agak ribet, tapi ternyata nggak. Lima menit urusan selesai. Yowis abis itu cabut pulang.

Ada satu hal menarik. Rupanya tarif grab tidak memenuhi ketaksamaan segitiga. Misal $P_1$ adalah tarif grab bike dari SMA 21 Jakarta (lokasi SBMPTN gw) ke rumah, $P_2$ tarif grab bike dari SMA 21 Jakarta ke UGM Jakarta, dan $P_3$ adalah tarif grab bike dari UGM Jakarta ke rumah. Ternyata dipenuhi $P_2 + P_3 < P_1$. Menyalahi ketaksamaan segitiga ini.

Oke skip 5 hari, akhirnya datang juga UTUL UGM. Lokasi tes UTUL di Jakarta ada di Universitas Pancasila, Lenteng Agung. Kebetulan di dekat situ ada beberapa lokasi tes SIMAK UI. Macet deh di situ.
Somehow, gw kurang suka tipikal soal UTUL UGM (apalagi durasi waktunya panjang banget). Setelah lelah tes seharian, cari aja pelampiasan. Ngehedon deh tuh di K*C, sambil ngegibahin soal physica.

Ya mungkin segini dulu deh. Toh, belum pengumuman, hehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

-Mohon untuk tidak spam di komentar-