Selasa, 27 Desember 2016

#pejuangSBMPTN - Ngambis Kapanpun Lewat Media Fisik dan Online

Buat lu yang kelas 12 gw yakin selain galauin pacar UN, pastinya ada juga dong yang mikirin, gimana sih caranya biar bisa tembus masuk ke kampus yang diidam-idamkan. Iya kan? Strategi yang umum dilakukan orang (termasuk gw) ya dengan ikut bimbingan belajar sebagai tambahan selain sekolah (meskipun gw bimbel cuma hari minggu aja). Ada juga yang lebih suka nanya sana-sini sama para master di sekolahnya buat mahamin materi.

Tapi yang namanya sekolah, bimbel, dan orang lain, kan ga selalu available 7/24, tetep ada masa-masa ketika lu lagi sakau fisika tengah malem tapi kepengen banget bisa paham konsep yang lu pelajarin. Disitu, lu, gimana caranya, mesti bisa belajar mandiri. Mulai dari review buku, googling, dan sebagainya. Gw sendiri sih ngerasa, kalo cuma kayak gitu pasti tetep ada masa-masa dimana gw mabok sama isi buku dan malah ga paham-paham. Mesti ada bantuan tambahan.

Untungnya, sekarang gw hidup di era informasi. Belajar bisa dilakuin kapan aja asal ada gadget sama koneksi internet. Nah, kalau untuk persiapan SBMPTN ini, gw cukup beruntung karena sekitar 2 tahun yang lalu gw nemu tentang media e-learning yang oke banget dari hasil stalking twitter + ngekepoin blognya, dan kebetulan harganya juga terjangkau. Zenius (bisa lu akses di sini kalo kepo). Karena gaya belajar gw untuk OSN juga didominasi belajar mandiri (lu bisa baca beberapa post gw yang ditag "Olimpiade" di blog ini kalo mau tau lika-liku masa olimpiade gw), gw memutuskan untuk pakai cara yang kurang lebih sama untuk SBMPTN, (hanya saja gw ngeganti TOKI Learning dan Kujawab dengan Zenius). Pas gw tau, gw coba aja kumpulin uang jajan dikit-dikit (plus uang lebaran) dan akhirnya gw beli akun premium Zenius. Untungnya bisa bayar di Indomaret dan juga Indomaret ada dimana-mana, jadi gampang lah bayarnya.

Berbekal Zenius + buku kumpulan soal + buku fisdas yang hampir selalu gw bawa kemana-mana (Video Zenius bisa dari hape sih), kalau lagi gabut tungguin makanan di restoran, atau nunggu kereta, gw sempet-sempetin dah tuh ngambis SBMPTN. Yah padahal mah gw di sekolah malah banyak ngelakuin hal nirfaedah.

 Gw bukan tipikal orang yang rajin sih sebenernya. Ngerjain tugas bukan hal favorit gw. Tapi gw seneng banget yang namanya baca buku sama nyari tau kenapa sesuatu yang biasa kita gunakan/kita ketahui bisa seperti itu. Entah gw ngebolak-balik buku fisika sampe tengah malem karena penasaran cara kerja mesin roket, baca-baca artikel atau nyari video untuk cari penjelasan tentang takdir alam semesta, minjem diktat temen cuman karena penasaran mekanisme fusi bintang, dan lain-lain. Hal-hal kayak gitu gw rasa lebih menarik daripada ngerjain pr dari sekolah yang jawabannya bisa digoogling dan tinggal salin (hal ini tentunya cukup ngebuat nilai gw terjun).

Tapi setelah gw masuk kelas 12, gw mantapkan diri gw untuk masuk FMIPA ITB. Dari situ, semangat gw ngejar SBMPTN mulai muncul. Nyari-nyari trivia di waktu luang gw ganti jadi ngambis pemahaman konsep-konsep materi, entah yang belum diajarkan di sekolah, atau yang udah diajarin tapi gw masih gagal paham. Ini dia kenapa gw betah pake Zenius + didampingi beberapa textbook kuliahan. Yang diajarin bener-bener dari konsep dasarnya (kadang malah diceritain sejarahnya kenapa hal itu bisa ditemuin), bukan rumus yang cuman dihafal. Teori-teori tentang berbagai hal dijelaskan dari konsep dasarnya. Ibarat nonton bola, bener-bener nonton pertandingannya, bukan cuma dengerin omongan "Bola ditendang-tendang eh tau-tau udah masuk gawang" (oke ini agak lebay). Yah tapi mesti gw akuin, terkadang materi yang keluar di sekolah lebih sulit dibanding yang di Zenius sih. Terkadang materi yang ada baru konsep-konsep dasar, belum terlalu diperdalam. Tapi enaknya, di Zenius ada kolom sendiri yang isinya bener-bener buat lu lu pejuang SBMPTN.
Yang itu


Selain materinya, yang gw demen sih tulisan-tulisan di blog Zenius. Terkadang kalo gw udah mager banget belajar, artikel-artikel itu bisa jadi moodbooster gw. Entah tampolan macam post ini, atau trivia kayak gini.

Kalau misalnya dirangkum sih, kurang lebih gini strategi gw :

Pahamin Konsep

Ini jelas. Kalau ga paham konsep, begitu keluar soal yang aneh-aneh pasti KO. Yakin deh

 Latihan Soal

Gw punya banyak banget soal latihan, entah dari Zenius, textbook (misalnya, untuk fisika gw pake buku Fisika Dasar Halliday), atau buku sekolah. Soal-soalnya cukup bervariasi. Dari yang cuma dikedipin sampe yang bisa nguras beberapa lembar kertas.

Pantau Progres

Salah satu alasan gw ikut bimbel adalah biar gw bisa ikut banyak try out. Dari situ, hasil try out selalu gw pantau. Mana kelemahan gw, mana kekuatan gw. Yang udah kuat makin gw perkuat. Yang masih lemah gw coba bangun dari dasar lagi pondasinya biar kokoh kedepannya. Berkat latihan-latihan, materi dari bimbel, sekolah, Zenius, ya setidaknya nilai gw lumayan lah.

Ngambis Kapan Aja

Entah sambil nongkrong, nunggu kereta, lagi bosen di jalan, coba aja curi-curi waktu untuk latihan. Lumayan kan. Toh untungnya video di Zenius ukurannya ga gede, ga makan banyak data (mungkin karena ga terlalu banyak animasi gitu kali ya), jadinya ga cepet ngabisin kuota internet dan kalau lagi lemot tetep bisa streaming.


Kurang lebih sih begitu. Semoga bisa deh dapet hasil terbaik di SBMPTN 2017. Akhir kata,

"If you want it, take it!"

Salam #pejuangSBMPTN.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

-Mohon untuk tidak spam di komentar-